Saya akhirnya terjebak di lembah maksiat 3

hanya gambar hiasan sahaja

hanya gambar hiasan sahaja

Semalam aku  baru saja dibebaskan dari  balai Polis  Bukit Aman  setelah  Teman lelaki aku ditahan untuk beberapa waktu lagi kerana pergaduhan yang berlaku di rumah ku di antara teman lelaki ku  dengan  pelanggan ku. Aku kini tidak lagi bekerja kerana majikan ku telah pun memecat ku , Mujur pelanggan ku itu tidak mati dan aku dengar dia sudah pulih  dan sering ke Dang Dut tempat ku bekerja dahulu , Pelanggan ku itu kini melanggan sahabat baik ku,

Beberapa bulan aku tidak berkerja dan wang simpanan  ku telah mulai tipis  dan aku perlu melakukan sesuatu untuk menampung kehidupan harian ku. Bukan mudah hidup di Kota Raya ini tanpa  pekerjaan. Satu hari aku bertemu dengan seorang rakan yang sama kerja dengan ku di Dang Dut dahulu, wah…aku  tenguk dia sungguh bergaya sekali sekarang. Cindai   bukan nama sebenar kini mampu  memandu kereta mewah, tentu banyak duit dia.

Aku mendekati Cindai dan membisik sesuatu ke telinga nya, “wah banyak duit kamu , ada Datuk  simpan ke”, tanya ku pada Cindai.”tak lah …kerja la …” balas  Cindai rengkas . Kerja  apa tanya ku lagi. :kalau nak tahu malam ini tunggu , saya ambil awak dan awak boleh ikut saya,” katanya lagi. Aku bersetuju dan pada tepat jam  10 malam Cindai mengambil ku dan kami beredar mengharungi perut Bandar Raya, Kami  menuju ke sebuah club yang  mana  kebanyakan pengunjung nya adalah pelancong.

Setibanya di sana kami telah memesan segelas shandy dan duduk di Bar. Ramai sungguh pelancong yang  datang berhibur di kelab itu,Tidak beberapa lama kemudian  dua orang lelaki Inggeris  telah mendekati Cindai dan mereka terus berbual dan aku diperkenalkan kepada mereka , malangnya aku tidak beberapa faham dengan bahasa mereka kerana mereka bertutur dalam bahasa Inggeris dan aku sememangnya tidak tahu bertutur dalam  bahasa itu.

Kami terus menari sehingga larut malam. Tiba -tiba Cindai membisikan sesuatu kepada aku, “Kamu ikut mat Salleh tu ke bilik nya malam ini,” aku jadi terperanjat dan menolak permintaan Cindai , “Tak mahu lah..aku bukan pelacur, sungguh pun aku pernah  berkerja di Nite Club tapi aku tidak akan  ikut lelaki balik”  kata ku pada Cindai. Cindai menarik ku ke tepi dan berkata . “Hei jangan  jadi bodoh, kamu bukan nya anak dara , kamu juga bukan tidak mahukan hubungan  sex,  dari kamu  bagi orang percuma , apa salahnya kamu melayan dengan rela dan enjoy permainan itu dan disamping itu kamu dapat wang lagi. Kamu ingat senang mahu cari RM500 semalam, paling kuat dia boleh malakukan  dengan kamu setakat  dua kali sahaja , mereka itu sudah mabuk, pagi-pagi nanti aku ambil kamu.” pujuk Cindai.” Lagi pun aku tidak  boleh hantar kamu pulang malam ini kerana aku juga akan ikut Mat Saleh seorang lagi ni”, katanya lagi.

Aku tidak  dapat berkata apa -apa dan berdiam diri saja, kami mula  beredar dari  Kelab itu dan kami mehuju ke sebuah hotel mewah. Sampai dihotel aku  disuruh oleh Cindai untuk masuk ke bilik bersama mat Salleh seorang lagi, Mat Salleh yang  akan bemalam dengan ku ini  agak tampan dan sexy juga,Aku sudah tahu apa yang akan  ku lakukan dan apa mahunya  Mat Saleh ini. Tiba di dalam bilik aku terus mencuci badan dan mandi Aku hanya memakai tuala dan apabila aku masuk ke dalambilik , mat saleh tadi masuk kebilik air, Lantas aku memakai  wangian yang aku bawa didalam beg tangan ku lalu ku naik diatas kati dan meanggalkan tuala ku dam  masuk ke dalam kain selimut.

lebihkurang lima Minit tadi Mat saleh tadi keluar dari bilik air haya bertuala , aku lihat dadanya berbulu yang mengahrahkan diri ku, lalu Mat Salleh tadi mengelapkan lampu dan  naik ke atas katil, kami tidak bercakap apa apa kerana kami tidak  memahami antara satu sama lain. mat Saleh tadi mengucup bibir ku dan berlakulah kucup mengucup dianatar kami dengan ghairah sekali, aku juga sudah hampir dua bulan tidak disentuhi, aku lemas dalam keghairahan dan meredakan apa saja yang dilakukan oleh Mat Salleh tadi.

Akhirnya kami terkapai keletihan dan kepuasan dan terlelap dan apabila ku sedar mat Salleh tadi mengucup ku lagi dan berlaku lagi pergelutan antara kami dan setelah masing -masing terdampar kelesuan , aku bangun dan mandi bersiap untuk balik, Setelah menunggu  setengah jam pintu aku diketuk, aku membuka dan ku lihat Cindai sudah bersedia untuk pulang, Mat Saleh tadi menghulurkan wang sebanyak RM500, aku mencium nya lalu kami beredar.

@Saya akhirnya terjebak di lembah maksiat

@Saya akhirnya terjebak di lembah maksiat 11

Advertisements

5 Responses to “Saya akhirnya terjebak di lembah maksiat 3”

  1. oh cindai yang dalm story ni ke yang punya email Cindai85@gmail tuh????? canytik ke dia

  2. aku kenal cndai85 tuh , bukan pompuan lah , cik pon…

  3. […] Saya akhirnya terjebak di lembah maksiat 3  87 views […]

  4. best ke batang mat saleh..nk try la..chat ye 01112318744 nor

  5. Kenapa tak masuk kan batang kau?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: